Wukuf Arafah adalah Rukun Haji yang kedua setelah Berikhram, wukuf dapat diartikan sebagai dimana jamaah haji berada di bumi Arafah walau satu saat sekalipun. Wukuf dilaksanakan dalam segala keadaan si jamaah dari mulai tergelincirnya matahari di Tanggal 9 DZulhijjah hingga terbitnya fajar tanggal 10 DZulhijjah.

 

wukuf arafah

 

Waktu yang afdhal untuk melaksanakan wuquf arafah adalah sebagian siang hari tanggal 9 Dzulhijjah dan sebagian malam tanggal 10 Dzulhijjah. Wukuf mesti dilakukan oleh seseorang ahli ibadah yang sudah akil baligh dan waras, tidak gila, mabuk atau hilang akal sepanjang waktu wukuf dan telah siap berihram dengan niat haji

Tertinggal wukuf apapun alasannya tidak bisa ditebus dengan Dam. Tak jarang para calon jamaah haji yang dalam keadaan sakit sekalipun  harus melaksanakan wukuf walau sesaat di dalam ambulance atau dengan alat lain nya. Sekiranya mereka tidak wukuf, maka tiada haji.

 

4 Falsafah di Balik Wukuf Arafah

 

  1. Cahaya Siang Dan Kegelapan Malam Dalam Wukuf Arafah

Umroh bisa ditunaikan dilakukan setiap hari sepanjang tahun, tetapi tidak untuk wukuf. Wukuf hanya dilaksanakan 1 hari dalam 1 tahun. Jamaah haji harus berada dalam waktu sebagian siang dan malam di Arafah untuk berwukuf. Disunahkan semasa Wukuf memperbanyak sholat berjemaah,  bertalbiah, berdoa, dzikir, membaca al-Quran dan memperbanyak sholat sunat.

 

wukuf arafah wuquf

 

Siang hari dalam Wukuf kita manfaatkan untuk mensyukuri nikmat cahaya. Kita bermunajat dan mengadukan segala permasalahan hidup secara nyata dan terbuka di padang yang sama. Di malam hari jutaan jamaah haji secara  bersama – sama kita merasakan hakikat dari kegelapan di padang itu. Merasakan bagaimana jika hidup dalam kegelapan tanpa pedoman cahaya, lalu hidup kita dipenuhi nafsu dan bisikan serta rasukan setan dan  iblis.

 

  1. Wukuf Arafah sebagai Wadah Pertemuan Dan Penyatuan

Arafah diriwayatkan sebagai tempat bertemunya Nabi Adam dan Siti Hawa setelah  ratusan tahun terpisah selapas diturunkan dari syurga. Haji wada’ Rasulullah juga berpuncak di Arafah di mana dikumpulkan lebih dari 100.000 umatnya.

Dalam wukuf, Rasulullah mewasiatkan agar hanya Kitab Allah dan Sunnah Rasul-rasulnya saja untuk menjadi pegangan agar tidak tersesat. Hanya Al Quran dan Sunnah. Salah apabila kita sebagai umat muslim hanya berpegangan pada kitab-kitab dari pendapat ratusan ulama yang terkadang bertentangan satu sama lain, sedangkan Alquran dan sunnah kita tinggalkan. Inilah FAKTOR UTAMA yang bakal menyatukan manusia semula.

 

Wukuf di Arafah

 

Berkumpulnya jutaan umat muslim di Padang Arafah adalah puncak dari ibadah haji. Diartikan sebagai Puncak segala hujjah yang mampu menghimpunkan orang Islam yang telah DISAMARATAKAN dalam balutan ihram. Semua jemaah berada dalam tenda diarea yang sama. Jangankan membawa kemewahan dunia, menggunakan parfum saja tidak dibolehkan.

 

3. Arafah Gambaran Mahsyar

Arafah juga diumpamakan seperti Padang Mahsyar yang sangat lapang, di bawah matahari yang terang serta panas menyengat. Manusia dihimpunkan di hari kiamat (dibangkitkan). Ya, kiamat itu bermaksud hari kebangkitan (kiam) semula. Islam yang telah ditegakkan oleh Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail a.s. pernah jatuh, lalu Nabi Muhammad SAW membangkitkannya kembali.

Selepas peristiwa Fathu Makkah, Nabi melakukan Haji Wada’. Puncaknya dimana Rasulullah menghimpun orang Islam yang telah Disamakan kesemuanya dengan status HAMBA ALLAH. Disitulah nabi keluarkan Sabda yang Menegaskan semua ummat harus kuat berpedomankan alquran dan sunnah.

 

Wukuf Arafah Haji

 

Tidak Peduli mereka anak penguasa, orang berpangkat, yang kaya maupun hamba sahaya, tua maupun yang muda, lelaki maupun perempuan, orang alim atau rakyat jelata.

 

4. Hujjah & Maklumat, Pakaian & Sistem Yang Satu

Kata dasar Haji itu sendiri terkait dengan Hujjah. Bulan haji juga bulan Dzulhijjah. Hujjah dalam bahasa artinya keterangan, alasan, bukti, tanda, dalil, alasan atau argumentasi.yang valid, sehingga dihasilkan kesimpulan yang dapat diyakini dan dipertanggungjawabkan akan kebenarannya.

Jika akan diperincikan lagi, pakaian IHRAM itulah satu simbolik Kesatuan Sistem. Apabila seluruh jamaah haji sudah bersatu dalam pakaianihram, di situlah berlaku penyatuan sistem. Tidak peduli lara belakang suku, ras, dan asal negara, hanya kepada Allah yang SATU. Dan disitulah letak Puncak ibadah haji di mana ummatunwahidah berlaku.

Adakah umat Islam hari ini pergi dan balik Haji saban tahun pulang ke Negara asal masing-masing dalam keadaan mereka BERSATU? Mengapa masih ada lagi tindas menindas antara negara Islam

 

Day of Arafah

 

 

Kesimpulan

Cukur rambut dalam Tahalul itu dapat dianalogikan yang kita membuang berbagai pemahaman yang keliru, tumbuh semula ibarat bayi yang baru lahir. Semua jamaah haji selyaknya pulang dengan memakai kopiah putih yang sama menutupi kepala. Semua memakai sorban nabi, bukan sebagai ajang pamer agar dipanggil Pak atau Bu Haji, namun sebagai analogi kesimpulan tentang sunnah – sunnah dakwah baginda.

Tidaklah wukuf menjadi syarat sah haji yang paling utama, Wukuf membawa pesan yang paling besar dalam Islam iaitu penyatuan ummah. haji itu sendiri merupakan satu ritual penyatuan manusia. jangan mimpikan haji mabrur jika wukuf yang dijalankan tidak mampu menyatukan hati kita, keluarga kita, masyarakat, negara dan dunia Islam pada umumnya. Wallahu a’lam bish-shawabi, Dan Allah Maha Tahu yang sebenarnya”.